Ummu Khadeeja's Blog

January 2, 2011

Peliharalah Maruah Ahli Keluargamu

Filed under: Adab/Akhlak — Ummu Khadeeja @ 12:59 am
Tags: ,
Menjadi tanggungjawab setiap Muslim untuk menjaga dan memelihara maruah keluarganya. Sayangnya sebahagian daripada kita ada yang menggunakan teknologi untuk menyebar aib sesama muslim, lebih menyedihkan apabila aib yang disebarkan adalah milik keluarganya sendiri.
Perbuatan seumpama itu mungkin dilakukan oleh kebanyakan orang lantaran kejahilan atau ketidak-sengajaan. Tulisan ini dibuat sebagai muhasabah untuk diri sendiri serta mereka yang pernah terlibat dalam dosa ini agar bertaubat dan menginsafi diri.
Jika ditakdirkan oleh Allah kita menjadi antara yang terbaik di kalangan ahli keluarga atau masyarakat, sedarilah bahawasa ia adalah kerana nikmat taufiq, hidayah, dan rahmat dari Allah kepada kita. Ia bukan lantaran kepintaran dan kebijaksanaan kita semata-mata. Wajib kita mensyukuri nikmat tersebut dengan ketaatan kepada Allah, bukan dengan riya’, sombong, ‘ujub, takbur, dan melakukan kemaksiatan (seperti ghibah). Ia bukan lesen untuk kita merendah-rendahkan orang lain yang tidak diberi kelebihan tersebut menurut pandangan kita.

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (kerana) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan) dan janganlah wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita lain (kerana) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan).” (Al Hujuraat: 11)

Sekiranya ditakdirkan kita menjadi satu-satunya anak yang berjaya di dalam keluarga, dapat menghabiskan pengajian di peringkat yang tinggi, mendapat pekerjaan yang baik, menggunakan seluruh kudrat untuk memperbaiki taraf ekonomi keluarga, sedangkan ahli keluarga yang lain kurang berjaya bahkan mungkin ada yang menjadi sampah masyarakat dan beban kepada keluarga, itu juga bukan lesen untuk kita menyebar aibnya kepada umum. Kalaulah bukan kerana Allah telah menutupi aib-aib kita.

Memang ada di beberapa tempat di mana ghibah itu dibenarkan di dalam Islam. (baca: Adakah Ghibah yang Halal?) Tapi menceritakan aib orang secara umum di laman sosial, blog, forum, bukanlah termasuk dalam mana-mana kategori ghibah yang dibenarkan.

Pernahkah kita mendengar kisah Nabi Ismail ‘alaihissalam yang diperintahkan oleh bapanya – Nabi Ibrahim ‘alaihissalam – untuk menceraikan isterinya?

Pada suatu ketika, Nabi Ibrahim pernah datang ingin menjenguk Nabi Ismail di rumahnya. Namun, baginda hanya menemui isteri Nabi Ismail sahaja. Nabi Ibrahim bertanya kepada wanita tersebut ke mana Nabi Ismail pergi. Isterinya menjawab, “Dia sedang mencari nafkah untuk kami.”

Nabi Ibrahim lalu bertanya tentang keadaan mereka. Isteri Nabi Ismail menjawab, “Kami dalam keadaan yang teruk dan hidup dalam kesempitan dan kemiskinan.”

Mendengar jawapan tersebut, sebelum pulang Nabi Ibrahim berpesan kepada wanita itu untuk menyampaikan salam kepada Nabi Ismail dan berpesan agar Nabi Ismail mengganti palang/daun pintunya.

Setelah Nabi Ismail kembali ke rumah, isterinya pun menceritakan peristiwa tadi dan menyampaikan pesan Nabi Ibrahim kepada suaminya. Mendengar hal tersebut, Nabi Ismail pun berkata kepada istrinya, “Tadi itu adalah bapaku. Dia menyuruhku untuk menceraikanmu, maka kembalilah engkau kepada orang tuamu.”

Nah, kalau kita sudah terbiasa mengunjing keburukan serta aib ibu bapa dan adik beradik kita kepada umum, bagaimana nanti kita akan menjadi isteri shalihah atau suami shalih yang tidak mengunjing keburukan pasangan kepada umum?

Semoga kita terselamat daripada menjadi isteri yang menyebarkan keburukan suami, anak yang menyebarkan keburukan kedua ibu bapa, ibu bapa yang menceritakan keburukan anak-anak, saudara yang menyebarkan aib saudaranya yang lain. Semoga Allah memelihara kita daripada semua itu.

Sekiranya ada yang bertanya tentang kondisi keluarga kita, ceritakanlah yang baik, mudah-mudahan menjadi doa mustajab buat mereka, dan mudah-mudahan Allah menutup pula aib kita di akhirat kelak. –melainkan menceritakan keburukan mereka itu merupakan kemestian yang dapat mencegah keburukan yang lebih besar –

Dari shahabat Ibnu Umar radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda:

يَا مَعْشَرَ مَنْ آمَنَ بِلِسَانَهِ وَلَمْ يَفْضِ الإِيْمَانُ إِلَى قَلْبِهِ لاَ تُؤْذُوا المُسْلِمِيْنَ وَلاَ تُعَيِّرُوا وَلاَ تَتَّبِعُوا عَوْرَاتِهِمْ فَإِنَّهُ مَنْ يَتَّبِعْ عَوْرَةَ أَخِيْهِ الْمُسْلِمِ تَتَّبَعَ اللهُ عَوْرَتَهُ وَمَنْ يَتَّبَعِ اللهُ يَفْضَحْهُ لَهُ وَلَو في جَوْفِ رَحْلِهِ

“Wahai sekalian orang yang beriman dengan lisannya yang belum sampai ke dalam hatinya, janganlah kalian mengganggu kaum muslimin, janganlah kalian menjelek-jelekkannya, janganlah kalian mencari-cari aibnya. Barang siapa yang mencari-cari aib saudaranya sesama muslim nescaya Allah akan mencari aibnya. Barang siapa yang Allah mencari aibnya nescaya Allah akan menyingkapnya walaupun di dalam rumahnya.” (riwayat At Tirmidzi dan lainnya)

Asy Syaikh Al-Qahthani dalam kitab Nuniyyah halaman 39 berkata:

لاَتُشْغِلَنَّ بِعَيْبِ غَيْرِكَ غَافِلاً
عَنْ عَيْبِ نَفْسِكَ إِنَّهُ عَيْبَانِ

“Janganlah kamu tersibukkan dengan aib orang lain, justeru kamu lalai Dengan aib yang ada pada dirimu, sesungguhnya itu dua keaiban.”

(Lihat Nashihati linnisaa’ halaman 32)

Dua keaiban bermaksud: Apabila seseorang itu menyibukkan diri dengan aib orang lain maka hal itu merupakan aib baginya kerana ia telah terjatuh dalam kemaksiatan. Sedangkan apabila seseorang itu lalai dari melihat aib pada diri sendiri juga merupakan aib bagi dirinya. Kerana secara tidak langsung ia akan merasa dirinya sebagai orang yang sempurna. Padahal tidak ada manusia yang sempurna dan maksum kecuali para Nabi dan Rasul.

Dari shahabat Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, bahawa Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda:

مَنْ رَدَّ عِرْضَ أَخِيْهِ رَدَّ اللهُ عَنْ وَجْهِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Barang siapa yang mencegah terbukanya aib saudaranya niscaya Allah akan mencegah wajahnya dari api neraka pada hari kiamat nanti.” (riwayat At-Tirmidzi no. 1931)

Dari shahabat Abu Hurairah radhiyallahu‘anhu, sesungguhnya Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda: “Apakah kalian mengetahui apa itu ghibah? Para shahabat berkata: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Kemudian baginda shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

ذِكْرُكَ أَخَاكَ بِمَا يَكْرَهُ ، إِنْ كَانَ فِيْهِ مَا تَقُوْلُ فَقَدِ اغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْهِ مَا تَقُوْلُ فَقَدْ بَهَتَّهُ

“Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membecinya, jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan atasnya.” (Shahih Muslim)

Allah subhanahu wa Ta’ala juga telah melarang keras perbuatan mengunjing kesalahan orang lain;

“Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kalian menggunjing (ghibah) kepada sebagian yang lainnya. Apakah kalian suka salah seorang diantara kalian memakan daging saudaramu yang sudah mati? Maka tentulah kalian membencinya. Dan bertaqwalah kalian kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih.” (Al-Hujurat, 49: 12)

Al-Imam Ibnu Katsir Asy-Syafi’i berkata dalam tafsirnya: “Sungguh telah disebutkan (dalam beberapa hadits) tentang ghibah dalam konteks celaan yang menghinakan. Oleh kerana itu Allah Subhanahu wa Ta’ala menyerupakan orang yang berbuat ghibah seperti orang yang memakan bangkai saudaranya. Sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala (pada ayat di atas). Tentunya itu perkara yang kalian benci dalam tabi’at, demikian pula hal itu dibenci dalam syari’at. Sesungguhnya ancamannya lebih dahsyat dari permisalan itu, kerana ayat ini sebagai peringatan agar menjauh/lari (dari perbuatan yang kotor ini). ” (Lihat Mishbahul Munir)

Suatu hari Aisyah radhiyallahu’anha pernah berkata kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam tentang Shafiyyah bahawa dia adalah wanita yang pendek. Maka baginda shallallahu’alaihiwasallam bersabda:

لَقَدْ قُلْتِ كَلِمَةً لَو مُزِجَتْ بِمَاءِ البَحْرِ لَمَزَجَتْهُ

“Sungguh engkau telah berkata dengan suatu kalimat yang kalau seandainya dicampur dengan air laut niscaya akan merubah air laut itu.” (riwayat Abu Dawud 4875 dan lainnya)

Asy-Syaikh Salim bin Ied Al-Hilali berkata: “Dapat merubah rasa dan aroma air laut, disebabkan betapa busuk dan kotornya perbutan ghibah. Hal ini menunjukkan suatu peringatan keras dari perbuatan tersebut.” (Lihat Bahjatun Nazhirin Syarah Riyadhush Shalihin 3/25)

Dari shahabat Anas bin Malik radhiyallahu’anhu, bahawa Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda:

لَمَّا عُرِجَ بِي مَرَرْتُ بِقَوْمٍ لَهُمْ أَظْفَارٌ مِنْ نُحَاسٍ يَخْمِشُوْنَ وُجُوْهَهُمْ وَصُدُوْرَهُمْ ، فَقُلْتُ مَنْ هؤُلاَءِ يَاجِبْرِيْلُ؟ قَالَ : هؤُلاَءِ الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ لُحُوْمَ النَّاسِ وَيَقَعُوْنَ فِي أَعْرَاضِهِمْ

“Ketika aku mi’raj (naik di langit), aku melewati suatu kaum yang kuku-kukunya dari tembaga dalam keadaan mencakar wajah-wajah dan dada-dadanya. Lalu aku bertanya: “Siapakah mereka itu wahai malaikat Jibril?” Malaikat Jibril menjawab: “Mereka adalah orang-orang yang memakan daging-daging manusia dan merusak kehormatannya.” (riwayat Abu Dawud no. 4878 dan lainnya)

Dari shahabat Jabir bin Abdillah radhiyallahu‘anhu, beliau berkata: “Suatu ketika kami pernah bersama Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam mencium bau bangkai yang busuk. Lalu Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkata: ‘Apakah kalian tahu bau apa ini? (Ketahuilah) bau busuk ini berasal dari orang-orang yang berbuat ghibah.” (riwayat Ahmad 3/351)

Tentu kita juga tidak suka sekiranya ada saudara kita yang mengunjing-unjing kesalahan atau aib kita kepada orang lain. Oleh itu ketahuilah bahawa saudara, ahli keluarga, dan sahabat handai kita yang lain juga tidak akan pernah suka atau ridha sekiranya kita mengunjing kesalahan dan aib-aib mereka kepada sahabat-sahabat kita yang lain, walaupun mereka sama sekali tidak mengenali antara satu sama lain. Berhati-hatilah dalam berbicara, jauhilah mereka yang gemar melakukan ghibah sekiranya kita tidak mampu menghalangnya dengan tangan atau lisan kita.

“Dan orang-orang yang beriman itu bila mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling darinya, dan mereka berkata: “Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amalmu, semoga kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil.” (Al Qashash: 55)

Allahu Ta’ala A’lam.

Moga kita dapat sama-sama mengambil iktibar dan manfaat daripada perkongsian di atas.

و صلى الله وسلم على نبينا محمد

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: