Ummu Khadeeja's Blog

May 22, 2012

Berpuasalah Minimum Tiga Hari Sebulan

Filed under: Ibadah,Uncategorized — Ummu Khadeeja @ 7:41 am

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulillah, keluarga dan para sahabatnya.

Berpuasa tiga hari setiap bulan disunnahkan dan nilainya terhitung seperti puasa dahr (setahun), kerana amal shalih dalam Islam diganjar sepuluh kali ganda. Berpuasa sehari ganjarannya seperti puasa sepuluh hari. Maka sesiapa yang berpuasa tiga hari setiap bulan, ia terhitung berpuasa setahun penuh.

Dari Abdullah bin ‘Amru bin Al-‘Ash, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadanya:

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ حَسَنَةٍ 

عَشْرَ أَمْثَالِهَا فَإِنَّ ذَلِكَ صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ
“Dan sesungguhnya cukuplah bagimu berpuasa tiga hari dari setiap bulan. Sesungguhnya amal kebajikan itu ganjarannya sepuluh kali lipat, seolah dia berpuasa sepanjang tahun.”
(riwayat Bukhari, Muslim, Abu Dawud, dan an Nasai)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

أَوْصَانِى خَلِيلِى بِثَلاَثٍ لاَ أَدَعُهُنَّ حَتَّى أَمُوتَ صَوْمِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَصَلاَةِ الضُّحَى ، وَنَوْمٍ عَلَى وِتْرٍ

“Kekasihku (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) mewasiatkan kepadaku tiga nasihat yang aku tidak meninggalkannya hingga aku mati: [1] berpuasa tiga hari setiap bulan, [2] mengerjakan shalat Dhuha, [3] mengerjakan shalat witir sebelum tidur. (riwayat Bukhari no. 1178.).

Mu’adzah bertanya pada ‘Aisyah,

أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ قَالَتْ نَعَمْ. قُلْتُ مِنْ أَيِّهِ كَانَ يَصُومُ قَالَتْ كَانَ لاَ يُبَالِى مِنْ أَيِّهِ صَامَ. قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

“Apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa tiga hari setiap bulannya?” ‘Aisyah menjawab, “Iya.” Mu’adzah lalu bertanya, “Pada hari apa baginda melakukan puasa tersebut?” ‘Aisyah menjawab, “Baginda tidak peduli pada hari apa baginda puasa.” [riwayat Tirmidzi no. 763 dan Ibnu Majah no. 1709. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.]

Dan disunnahkan melaksanakannya pada Ayyamul Bidh (hari-hari putih), iaitu tanggal 13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah.

Diriwayatkan dari Abi Dzarr Radhiyallahu ‘Anhu berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepadaku:

يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنْ الشَّهْرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Wahai Abu Dzar, jika engkau ingin berpuasa tiga hari dari salah satu bulan, maka berpuasalah pada hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas.” (riwayat At Tirmidzi dan al-Nasai. Hadits ini dihassankan oleh al-Tirmidzi dan disetujui oleh Al-Albani dalam al-Irwa’ no. 947)

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُفْطِرُ أَيَّامَ الْبِيضِ فِي حَضَرٍ وَلَا سَفَرٍ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada ayyamul biidh ketika tidak bepergian mahupun ketika bersafar.” (riwayat An Nasai no. 2345. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan. Lihat Ash Shohihah no. 580.)

Dari Jabir bin Abdillah, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda;

صِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ صِيَامُ الدَّهْرِ وَأَيَّامُ الْبِيضِ صَبِيحَةَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Puasa tiga hari setiap bulan adalah puasa dahr (puasa setahun). Dan puasa ayyamul bidh (hari-hari putih) adalah hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas.” (riwayat An Nasai dan dishahihkan al Albani)

Faedah dan Pelajaran Penting

  1. Pada setiap kurun waktu yang dilalui manusia, Allah ‘azza wa jalla menetapkan musim-musim kebaikan, dan Dia azza wa jalla mensyariatkan padanya ibadah dan amal shaleh untuk mendekatkan diri kepada-Nya. [ Lihat keterangan Imam Ibnu Rajab al-Hambali dalam Lathaiful Ma’arif hal.19-20]
  2. Pahala perbuatan baik akan dilipatkan gandakan menjadi sepuluh kali, [ HR.al-Bukhari 42] kerana puasa tiga hari pahalanya dilipatkangandakan sepuluh kali menjadi tiga puluh hari (satu bulan), maka kalau ini dikerjakan setiap bulan bererti sama dengan berpuasa satu tahun penuh. [ Lihat kitab asy-Syarhul Mumti’ 3/97 dan Bahjatun Nazhirin 2/390]
  3. Keutamaan berpuasa ini lebih dikuatkan dengan perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri, sebagaimana yang diriwayatkan oleh isteri baginda, Aisyah radhiyallahu ‘anha. [ HR.Muslim 1160]
  4. Demikian pula lebih dikuatkan dengan wasiat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam kepada beberapa sahabat untuk melakukan puasa ini, seperti kepada Abu Hurairah [HR.al-Bukhari 1124 dan Muslim 721] dan Abu Dzar[HR.Muslim 722] radhiyallahu ‘anhuma.
  5. Dianjurkan berpuasa tiga hari setiap bulannya, pada hari apa sahaja. Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin menjelaskan, “Puasa tiga hari setiap bulannya boleh dilakukan pada sepuluh hari pertama, pertengahan bulan atau sepuluh hari terakhir dari bulan Hijriyah, atau pula pada setiap sepuluh hari tadi masing-masing satu hari. Puasa tersebut bisa pula dilakukan setiap minggu satu hari puasa. Ini semuanya boleh dan melakukan puasa tiga hari setiap bulannya ada keluasan melakukannya pada hari mana sahaja. Oleh itu, ‘Aisyah mengatakan, “Baginda tidak peduli pada hari apa baginda berpuasa (ertinya semahu baginda di awal, pertengahan atau akhir bulan hijriyah)”. (Syarh Riyadhus Sholihin, 3/470.)
  6. Yang paling utama puasa tiga hari ini dilakukan pada hari-hari bidh yang dikenal dengan ayyamul bidh. (putih/terang) (biidh = putih, ayyamul = hari) pada malam-malam itu bersinar putih kerana bulan purnama yang muncul pada saat itu [Lihat kitab asy-Syarhul Mumti’ 3/97 dan Bahjatun Nazhirin 2/389], iaitu tanggal 13,14 dan 15 setiap bulan (hijriyah), [ Lihat keterangan Imam an-Nawawi dalam “Riyadhus Shalihin” (2/389-Bahjatun Nazhirin)] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah memerintahkan hal ini secara khusus dalam hadis yang shahih di atas.[ HR.Abu Dawud 2449 dan dinyatakan shahih oleh Syaikh al-Albani]
  7. Larangan berpuasa tiap hari sepanjang tahun (puasa dahr), kemudian beliau membimbing mereka kepada kebaikan dan keutamaan yang mereka mampu kerjakan secara berterusan. [Lihat kitab Bahjatun Nazhirin 2/391]
  8. Hadits-hadits tersebut juga menunjukkan keutamaan amal ibadah yang dikerjakan secara berterusan (Menghidupkan sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.), Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Amal (ibadah) yang paling dicintai Allah adalah amal yang paling terus dikerjakan meskipun sedikit.” [ HR.al-Bukhari 6099 dan Muslim 783.]
  9. Memberi kerehatan pada anggota badan setiap bulan.

Wallahu a’lam.

Sumber:

1. Majalah As-Sunnah Edisi 10/Thn.XIII/Muharram 1431H/Januari 2010M
2. Artikel Rumaysho.com

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: